Dugaan dalam bersahabat.


Assalamualaikum.

Dalam dunia ini , 

Kita tidak punya sesiapa kecuali diri sendiri.

Tetapi dalam kita bersendiri , 

Kita beruntung kerana mempunyai seorang sahabat yang memahami kita. 

Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang sahabat , begitu juga dia. 



Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. 

Kita cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita. 

Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya. 

Kita tidak memberi dia peluang untuk menerang keadaannya. 

Bagi kita , itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri. 

Kita terlupa , kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti.

Kerana kita juga ada janji yang tidak ditepati. 



Kita beri beribu alasan , memaksa dia menerima alasan kita. 

Waktu itu , terfikirkah kita tentang perasaannya ? 

Seperti kita , dia juga tahu rasa kecewa. Tetapi kita sering terlupa. 

Untungnya mempunyai seorang kawan yang sentiasa di sisi kita pada waktu kita memerlukan dia. 

Dia mendengar luahan perasaan kita , segala rasa kecewa dan ketakutan , harapan dan impian kita luahkan , 

Dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah. 



Selalunya kita terlalu asyik bercerita tentang diri kita , 

Hingga kadang-kadang terlupa kawan kita juga ada cerita yang ingin dikongsi bersama kita. 

Pernahkah kita memberi dia peluang untuk menceritakan tentang rasa bimbangnya , rasa takutnya ? 

Pernahkah kita menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan kita ? 

Ikhlaskah kita mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya ? 

Mampukah kita menjadi sumber kekuatannya seperti mana dia meniup semangat setiap kali kita merasa kecewa dan menyerah kalah ?

Dapatkah kita yakinkan dia bahawa kita boleh dipercayai , kita boleh dijadikan tempat untuk bersandar bila terasa lemah , agar tidak rebah ?

Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia sandarkan harapan ? 

Sesekali jadilah kawan yang mendengar dari yang hanya bercerita. 



Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan kawan , 

Kerana dia juga seorang manusia ; dia juga ada rasa takut , ada rasa bimbang , sedih dan kecewa. 

Dia juga ada kelemahan dan Dia juga perlukan kawan sebagai kekuatan. 

Jadilah kita kawannya itu. Kita selalu melihat dia ketawa , tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangka. 

Di sebalik senyumannya itu , mungkin banyak cerita sedih yang ingin diluahkan , 

di sebalik kesenangannya , mungkin tersimpan seribu kekalutan , 

kita tidak tahu. Tetapi jika kita cuba jadi sahabat seperti dia , mungkin kita akan tahu.





Sahabat , maaf sekiranya diriku tidak seperti yang kau inginkan. Aku tahu. Aku bukan sahabat yang baik untuk kalian. Sebab aku dilahirkan sebagai seorang manusia yang banyak kelemahan. Dan aku juga tidak marah sekiranya engkau mahu membenci diriku. Kerana engkau layak untuk membenci diriku. Teruskanlah sekiranya itu yang membahagiakan dirimu. 



Tidak sepatutnya kita berkenalan pada suatu ketika dahulu. Tidak sepatutnya aku membuang hilang rasa benci terhadapmu. Tidak sepatutnya aku berkepit ke sana ke mari denganmu. Tidak sepatutnya kau anggap aku kawanmu. Tidak sepatutnya engkau mengenaliku. Tidak sepatutnya engkau berkorban keranaku. Tidak sepatutnya engkau berterima kasih denganku. 



Yang SEPATUTNYA ialah --> KITA TIDAK PERLU BERTEMU DAN BERKAWAN.

Comments

Popular posts from this blog

Rindu S A H A B A T ;)

My Priority Ever :)

Jaga hati :')